Author: Ummul Khairi
•Thursday, February 24, 2011

Rasional adalah sebuah kenyataan yang selalu (bisa) masuk kedalam kepala, sedemikian sehingga jika pola penyusunan kata menyerap acakan penalaran makna, tetap saja bisa diterima dengan akal sehat. Rasional seperti logika matematika, jika kenyataan tidak berkata benar maka keyataannya adalah salah, sebaliknya, jika kenyataan berkata salah maka kenyataannya adalah benar. Rasional seperti biner, 0 atau 1. Lelaki berpikir dengan akal. Pikirannya rasional, maka lelaki berpikir secara rasional.

This entry was posted on Thursday, February 24, 2011 and is filed under , , , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

10 comments:

On February 24, 2011 at 11:09 PM , Tuan Adan said...

Kedengarannya seperti ketidak cocokan antara cara berpikir seorang laki-laki dengan wanita, saya menangkap, kalau lelaki itu lebih cenderung rasional ketimbang lawan jenisnya, tapi sebenarnya, pada kenyataannya, si lelaki juga merasakan perasaan yang sama seperti si perempuan, cuma kadang lelaki lebih memilih posisi aman dengan dalih rasionalitas ketimbang mengungkapkan perasaannya secara langsung.

Padahal, IMO, kebanyakan perempuan memerlukan kepastian, sedangkan laki-laki lebih suka memendama kepastian, dengan mencoba mengumpulkan sebanyak mungkin data ttg si perempuan untuk kemudian berpikir rasional.

*wedewww... ngomoong apa saya ini, sepertinya saya sedang dalam pengaruh kafein, harap dimaklumi*

 
On February 25, 2011 at 1:38 AM , hadinux said...

Laki-laki berfikir dan mengambil keputusan 80% berdasarkan LOGIKA sedangkan perempuan berfikir dan mengambil keputusan 80% berdasarkan EMOSI :D

Laki-laki cenderung lebih baik mengerjakan hal-hal yang sifatnya lebih bermain logika dan fokusnya terbatas, seperti matematika.
Sedangkan perempuan justru lebih baik dalam mengintegrasikan dan menyampurkan berbagai macam informasi,seperti kemampuan berbahasa
*betul tidak ya ?? :D

 
On February 25, 2011 at 12:39 PM , Meutia Halida Khairani said...

ngga semua cowok kok berpikir rasional. tp kebanyakan sih iya

 
On February 25, 2011 at 7:25 PM , kiraitomy said...

biasanya se gitu. hehe

 
On February 26, 2011 at 10:35 AM , Ummul Khairi said...

@Tuan Adan: apa itu berarti seorang lelaki mencoba merasionalkan sebuah alasan?

"kebanyakan perempuan memerlukan kepastian, sedangkan laki-laki lebih suka memendama kepastian, dengan mencoba mengumpulkan sebanyak mungkin data ttg si perempuan untuk kemudian berpikir rasional."

SAYA SUKA SEKALI STATEMENT INI!

 
On February 26, 2011 at 10:47 AM , Ummul Khairi said...

@Hadinux: sebenarnya dalam hal ini, seperti apapun lelaki dan wanita punya siklus hidup yang berbeda. Menyelesaikan masalah, menekankan suatu masalah dan memecahkannya juga berbeda dari wanita, tapi tetap dalam hal ini tidak bermaksud untuk membeda-bedakan. Saya tidak terlalu tau tentang persenan dan angka-angka itu. Karena terkadang angka-angka itu bisa berbalik sesuai kondisi yang dihadapi.

 
On February 26, 2011 at 10:53 AM , Ummul Khairi said...

@Meutia:memang tidak semuanya dan selamanya seperti itu. Itulah kenapa saya memakai kata "atau" bukan "dan" sebagai penyetara makna

 
On February 26, 2011 at 10:53 AM , Ummul Khairi said...

@kira: se-G.I.T.U? :-?

 
On February 26, 2011 at 12:20 PM , mudabentara said...

Maskulinitas memang seperti itu. Seperti logika biner yang 0-1, kalau bukan "ya" berarti "tidak", begitu juga kebalikannya :). Kesalahan kamum maskulin adalah, karena mereka berusaha untuk melogikakan setiap hal yang mereka temui, termasuk perasaan feminisme yang dimiliki oleh perempuan.

Jika dipaksakan untuk diluruskan, maka dia akan bengkok. Dan jika dibiarkan, maka akan bertambah bengkok. Sang Rasul sudah beribu tahun lalu memberika klu akan kiat-kiat dalam hal ini.

 
On February 26, 2011 at 4:31 PM , Ummul Khairi said...

tidakpun lelaki, setiap orang pasti pernah merasionalkan alasan. Tapi saya teringat juga ini, terkadang lelaki melogikakan perasaan feminisme, mungkin itu juga salah satu alasan kenapa komunikasi dua arah sering berbeda. Hm, menarik!

masalah tulang bengkok itu saya punya penilaian sendiri dan bisa membuktikan dari Kalam Tuhan bahwa Adam dan Hawa dicipta dari yang satu. Saya lupa yang satu itu apa. Jika ada kesempatan, mungkin saya akan membahas hal ini lebih jauh.